Murobi kau Idola anak-anak ku…


Guru Hidayah…

Harum sungguh pengorbanan mu…

Di hati kami dan masyarakat..

Meraih sinar kecemerlangan


Anda insan terpilih…harapan ummah

Murobi…mencorak sejarah kecemerlangan Insan

 

Terbit sinar matahari …tugas digalas

Penuh reda Allah menyinari antum ….murobi…

 

Murobi …

Kau wakafkan diri mu …

Tarbiah dan dakwah sepenuh masa

 

Sabar .. saban hari..siang … malam

Sarat dengan bebanan dakwah dan tarbiah

Lilin pengorbanan mu

Penerang generasi pewaris perjuangan

 

Dalam munajat mu…

Ceria menelan …harungi  segala kepedihan …memburu reda Allah..

Kekurangan pasarana… peralatan mendidik bukan halangan…

Keletihan tugas menimbun …tegal biasa…. ampuh diri sahut cabaran

Bagai lorong luas…merangkul anugrah Ilahi…

Bahagia seluruh ahli keluarga mu

Di taman pengorbanan…

 

Seluruh makhlub bertasbih

Mendoakan kebaikan bagi mu

Murobi

 

– Bapa Pelajar, Mei 2010

 

 

 

 

 

 

Guru Oh Guru

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepalang ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi.

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala

Untuk manusia sebelum menjadi dewasa

 

Dialah Ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan menjadi hikmat

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang Ulamak yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa
Sejarahnya dimulakan oleh guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di ibukota
Di bangunan tua sekolah hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara

Jadilah apapun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat ‘cikgu’ kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

-Petikan puisi Allahyarham Dato’ Dr. Usman Awang (1979)-Sasterawan Negara 

 

 

 

 

   

 

 

Kongsikan Kiriman Ini

Share on facebook
Share on telegram
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin
Share on twitter

Navigasi Pos

Tinggalkan Komen Anda